Wednesday, 15 January 2014

AL FATIHAH - ALLAHYARHAM SITI NAJWA ATIKAH BT AZHAR (UNIMAS)


Teks : Adillah Ismail

Al - Fatihah...
Kita Merancang...Allah juga Merancang...
Kita Berusaha...Allah Penentu Segalanya....
Semoga Pemergiaannya menjadi pengajaran buat kita yg masih hidup...

Setelah beberapa hari mencari..Inilah kesudahannya...
Ternyata Allah Penguasa Langit dan Bumi...Bersangka baiklah dgnNya...Kerana Dia lebih mengetahui apa yang baik buat hambanya..Dia lebih dekat dgn kita lebih drpd diri kita sendiri...

Salam Takziah di hulurkan buat keluarga Allahyarham Siti Najwa Atikah bt Azhar. Semoga seluruh ahli keluarga terutama ibunya di beri kekuatan dalam menghadapi ujian dan musibah ini.

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (Ali-Imraan : 185)
Saya terpanggil untuk menulis entri tentang perkara ini kerana Allahyarham merupakan salah seorang pelajar di universiti tempat saya belajar sehingga mencari rezeki dan kini menjadi sebahagian ahli keluarganya yang besar. Arwah juga menuntut dalam bidang yang sama dengan saya iaitu Khidmat Sosial (Social Work).
Pelbagai tanggapan, cakap-cakap juga cemuhan dari orang sekeliling. Dari mulut hinggalah perbualan di FB yang memperkatakan tentang perkara ini. Namun, Alhamdulillah, masih ada insan mulia yang tidak mengambil peluang untuk mencemuh tetapi doa mendoakan.

Saya bukan mempertahankan pihak UNIMAS tetapi selaku ahli keluarga besar kami, wajar juga saya kongsikan disini beberapa perkara yang saya terima dari sumber yang benar agar hati kita redha dengan apa yang berlaku. 

Pihak UNIMAS telah sedaya upaya untuk mencari adik ini. Palapes dan warga kampus yang lain turut mencari beliau merata-rata tempat dengan bantuan pihak Polis, berhari-hari. Sejak mereka mula perasan kehilangan tersebut. Ustaz juga dijemput sama untuk mengesan kedudukan adik ini mengikut  kaedah Islam. Kebetulan di dalam UNIMAS ada sebuah kampung (satu-satunya universiti yang ada sebuah kampung di dalamnya-laluan utama mereka, juga laluan utama UNIMAS-berkongsi), orang kampung di sini turut membantu. Ada pihak yang mengatakan pihak UNIMAS tidak berbuat apa-apa kerana mayat di temui orang kampung. Ia tidak berlaku begitu. Sama-sama berganding bahu dan tenaga. Siapa yang menemui, tidak penting. Yang penting adalah -  ia ditemui. Hasil kerjasama semua pihak.

Keluarga Allahyarham juga mengucapkan ribuan terima kasih kepada pihak universiti atas layanan yang baik. Dari mula hingga mereka berlepas pulang petang semalam. Di beri kemudahan tempat tinggal juga di sediakan makan minum. Tiada istilah pihak UNIMAS tidak memberikan bantuan yang terbaik. ‘Terbaik’itu sangat subjektif sifatnya.

Benar, ada video berdurasi 20-22 saat yang diambil oleh seorang pelajar. Kelihatan seorang pelajar bertelekung sedang berlari anak di depan kolej. Cuma sangkaan teman-teman pelajar adalah mungkin pelajar  yang bertelekung ini mahu pergi tahajjud kerana ketika itu masa sekitar jam 2-3 pagi. Masa ini musim peperiksaan, perkara biasa pemandangan seperti itu agaknya kerana ramai yang ‘stay up’. Itulah kisah video dari telefon yang hangat diperkatakan. Polis juga mengesahkan tentang video berkenaan.

Ibu Atikah sedikit terkilan apabila ada yang menuduh anaknya mungkin dibunuh. Ramai benar yang menjadi pendakwa di alam maya sedangkan hakikatnya arwah mungkin tergelincir lalu jatuh. Wallahualam.

Atikah tiada roommate, kerana itu ramai yang tidak perasan akan kehilangannya. Kolej di universiti bukanlah seperti sekolah asrama. Anak-anak ini sudah dewasa dan ada program sendiri. Tiada warden yang akan memastikan, jam 12 malam, semua pelajar harus berada di katil masing-masing. Anak-anak di universiti, sudah lain caranya. Tidak wajar salah menyalah.

Atikah, pelajar yang baik. Rajin ke surau dan ada kelapangan pergi belajar agama bersama teman-teman di universiti. Allah pelihara aurat Atikah hingga akhir hayat kerana ketika ditemui, arwah masih bertelekung.
Arwah mungkin ada masalah tersendiri yang tiada siapa mengetahui.  Tiada siapa tahu cerita sebenar. Beberapa hari sebelum meninggal, arwah ada bercakap di telefon dengan ibunya, memberitahu bahawa bertemu arwah ayah di dalam mimpi dan arwah ayah tersenyum padanya. Sesungguhnya setiap kejadian ada pengajaran yang Allah mahu kita ambil pedoman.
Peliharalah jari yang mengetuk keyboard atau telefon. Jangan sebarang kita memberi maklumbalas yang mungkin akan di’balikkan’ kepada kita. Nauzubillahiminazzalik.
Saya mohon maaf dari semua andai entri ini sedikit berbeza emosinya. :,(
Al Fatihah untuk Allahyarham Siti Najwa Atikah bt Azhar


Salam Hormat
Terima kasih kerana membaca entri ini



No comments:

Post a Comment

Copyright

Copyright